Friday, 31 March 2017

Teman Sejati

Halo teman teman!! Semoga selalu diberi kesehatan ya? Yang lagi sakit semoga cepat sembuh. Ku berdoa, semoga Allah juga memberkahi hidupmu, aamiin.

Entah kenapa aku sering banget ngingat kematian. Sumpah rasanya takut. Bukan cuman takut sakit waktu dicabut nyawanya, tapi juga takut mempertanggungjawabkan apa yang sudah dilakukan selama hidup. Tentang kesalahan yang telah kulakukan, orang yang sengaja atau tanpa sengaja telah kusakiti. Gimana kalo dosaku belum dimaafkan??  Hiks.

Apalagi aku kalo ngomong terlalu jujur. Padahal gak semua kejujuran itu enak didengar. Tapi ya mau gimana lagi?! Aku loh gak bisa berkata manis, kalo kenyataannya emang pahit, halah! 

Tapi aku sangat suka berteman sama orang yang punya karakter seperti aku (maaf ini bukan lagi promosi, please!). Karena jujur, kalo salah bilang salah dan ngasih solusi. Bukan sekedar nyalahin. Tapi juga ngeselin, sering lupa dan ceroboh! Oke, aku gak akan nulis kekuranganku disini. Pencitraan coy!! Lagi pula setiap nulis selalu keliatan kekuranganku. 

Selain itu, akupun merasa ibadahku belum sempurna. Masih sering ibadah telat, hafalan banyak yang menghilang, bahkan parahnya aku gak suka kalo imamnya bacain surat yang terlalu panjang. Rasanya jadi gimana gitu. Ya Allah..

Tetiba teringat juga tentang tulisanku di blog ini yang mungkin kurang pantas ditulis oleh seorang yang berlabel "muslimah". Meskipun aku mungkin belum pantas digolongkan sebagai orang yang baik, tapi juga gak pengen dikenang karena keburukannya. Sungguh pencitraan sekalii......!!! Huahahaaa

Seketika ingat juga tentang janji yang udah gak realistis. Semacam janji setia dengan orang yang sekarang udah nikah, misalnya. Kan bodoh namanya kalo tetep setia padahal yang lain mengingkari?!
Janji manusia emang rawan dilanggar. Seakan janji dapat memudar seiring berjalannya waktu. Padahal ada yang menjadikan janji adalah hutang dan hutang wajib dibayar. Aku cuman takut ketika tak mampu membayarnya di dunia maka harus ditebus di akhirat, serem euy!!

Makanya malas betul berjanji, takut gak bisa nepatin. Mending bilang "iya atau enggak" sekalian dari pada ngucapin "Insha Allah". Karena Insha Allah itu berarti setuju, 99%. Jangan sebaliknya, bersembunyi dibalik "Insha Allah". Itu namanya memberi harapan palsu, dosa.

Meskipun tiap hari udah berusaha baik tapi tidak menutup kemungkinan juga masih khilaf. Yah, namanya juga manusia. Yang penting banyakan pahalanya daripada dosanya. Wah! Ini mah namanya ngarep!! Ya gak apa deh. Namanya juga berharap. Ustad aja noh masih tergoda janda.  Apalagi aku yang hanya manusia biasa. Tapi ya sorry lah. Aku gak tergoda sama janda tapi harta. Yhaaa....!!

Berbuat baiklah sekuat yang kita bisa. Karena di dunia ini kita hanya sementara dan pada akhirnya teman sejati adalah pahala sendiri. Bukan orang tua, saudara, sepupu apalagi dua pupu! Lah, apa dah?!


Teman sejati adalah pahala, bukan ini saudari!

26 comments:

  1. teman itu rezeki, apalagi saudar yang baik. rezeki juga itu mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, rejeki orang beda, bentuknyapun beda 😊

      Delete
  2. Pernah denger kata siapa gitu: "Kita memang ditakdirkan sebagai pendosa. Tugas kita adalah beramal baik sebanyak-banyaknya." Menghindari dosa itu susah ya. Yang janji-janji kayak gitu apalagi. Huh, susah banget, apalagi kalo janjiin yang ada maunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gak asing kalimat itu. Semakin modern kesempatan berbuat dosa juga banyak, eh.

      Janji yang ada maunya? Enaknya pake ttd bermatrai ehehe

      Delete
  3. menarik itu dua pupu mba, apaan ya? :)
    semoga bisa beramal baik dan berpahala

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua pupu itu sepupu dua kali maksudnya 😀

      Aamin ya Rabb 😁

      Delete
  4. dan aku juga punya janji setia sama seseorang, sampai sekarang pun masih setia kepadnya, hanya saja dia sudah... ya setidaknya dia belum menikah, masih ada kesempatan untukku. oh sial aku curhat di sini kalau aku tidak bisa muvon

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh masih menepati janji brarti. 😊

      Semoga jodoh ya 😊😊

      Delete
  5. Owalah, sama-sama cantik sudah itu. Saya doakan tetap langgeng deh persahabatannya sampe buyut ya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu adekku si Qoyyim.

      Aamin ya Rabb 😊

      Delete
  6. dulu aku pernah ngerasain takut meninggal pas waktu masih kecil. sampe sering nangis malahan.
    aku mala sekarang pengen kayak gitu lagi, biar ketkutan dan ibadahnya jadi nga lalai.
    hehehe

    itu kok mirip ya kalian?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gampang mah kalo mau takut sama kematian. Sering jenguk orang ke RS atau ngelewatin kuburan. Bisa juga melayat.

      Itu adeku si Qoyyim 😊

      Delete
  7. yang namanya kematian pasti akan datang, karena setiap yang bernyawa pasti akan mati. Sebagai manusia wajarlah kita mengalami ketakutan, terlebih menyadari bahwa kita tak bisa tahu bagaimana hidup kita akan berakhir, entah itu berakhir baik atau buruk. Sering juga kita mendengar seseorang yang seumur hidupnya menjalankan maksiat, tapi di detik terakhirnya bertobat lalu berkenan di hadapan Allah dan masuk surga, sebaliknya seseorang yang seumur hidupnya digunakan untuk beribadah, tapi Allah lebih menyelami hatinya yang tak pantas masuk surga, di akhir hidupnya dia diberi akhir yang buruk.
    Kematian itu misteri, yang harus kita lakukan ya, benar kata kamu, berguna bagi orang lain, semoga Allah juga berkenan terhadap kita, mengampuni dosa, dan memberi akhir yang mulia...
    tulisan yang sangat menarik...:)
    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kematian itu misteri. Makanya kalo inget jadi takut sendiri. 🙁

      Aamin, semoga kita diberi akhir hidup yang mulia 😊😊

      Thank you n salam juga ☺☺

      Delete
  8. Mungkin masalahnya bukan di jujur apa enggaknya, tapi cara nyampeinnya. Kalo asoy pun bakal tetep enak diterima. #SumpahIniKomenTerBenerKresnoadidi2017

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jujur itu harus. Tapi aku setuju, kalo sejujur apapun tapi dengan penyampaian yang baik dan benar pasti enak juga diterima ☺☺

      Delete
  9. Katanya temen sejati itu adalah keluarga yang kita pilih sendiri. Asyeq.

    Jadi, Arum ini bakal tergoda sama harta gitu, ya? Kalau diajak nikah sama ustaz yang kaya, tapi istrinya udah 3 mau gak? Wqwq. :p

    Hm, gue setuju, sih. Lebih baik blak-blakan aja gitu. Kadang jadi orang gak enakan itu capek sendiri. Terus terang aja gitu. Ya, paling gak kayak komen Kresnoadi. Kudu paham cara menyampaikannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa setujuu...!!

      Dilihat dulu niatnya gimana? Kalo udah jodoh mau apa juga. Tapi nikah hanya karena harta itu niat yang salah.

      Iya, gak enakan malah bikin temen seenaknya. 😑

      Delete
  10. Teman sejati yah, hanya satu pertanyaan saya mba, bagaimana sih artinkata sejati itu, tolak ukurnya bagaimana sehingga dia bisa di cap sebagai teman sejati.

    ReplyDelete
  11. Kata Pepatah lama.. Teman sejati bisa lebih dari saudara.. bner tuh.. krasa banget, apa lagi saat d perantauan jauh dari keluarga.. hehe

    ReplyDelete
  12. Aku berani jujur alias blak-blakan kalau udah akrab banget sama orangnya. Blak-blakannya sampe kebablasan juga. Huhuhuhuhuhu.

    Baca kalimat "teman sejati adalah pahala," ku jadi refleks nyanyiin Bila Waktu Tlah Berakhir-nya Opick, Rum. Teman sejati hanyalah amaaaaaal~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasa mah kalo udah kenal 😊

      Ya Allah, Icha peka banget! Aku terinspirasi dari itu 😁

      Delete
  13. Semoga kita semua menjadi orang yang lebih baik, ya :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^