Saturday, 8 April 2017

Menantang Maut


Suatu ketika disaat sedang mendung melanda. Aku melihat mama mau pergi ke kebun. Katanya mama mau ngambil singkong untuk saudara yang baru datang dari Jakarta. Pengen singkong, bilangnya.

Sebagai anak yang kelihatannya maunya dibilang baik dan soleha. Jelas menawarkan bantuan. Sesekali pencitraan  itu penting! Ya, aku ke kebun pake motor bit. Motor yang sebenernya gak standart banget buat ke kebun ditambah lagi ban yang mulai menggundul. Ya mau gimana lagi? Motor yang bannya radial dipinjem ponakan. Jadi ya pake motor bit aja yang bannya radial-us. 

Perjalanan ekstrimpun dimulai. Udara yang sembab agak basah mengiringi perjalananku. Jalanan tanah lempung agak becek sudah menanti untuk dilewati. Dan kamu tau lebar jalannya? Cuman sekitar 20-30-an cm. Yah namanya juga jalan ke kebun dan melewati kebun kebun. Padahal  maunya ngelewatin rumah  gebetan. Tapi  apa daya gebetanpun gak ada. Woy! Nyadar  woy! Ingat umur! Oh ya Allah  Astaghfirullah....

Awalnya aku merasa keren. Pergi ke kebun disaat cuaca tidak mendukung. Cihuuyy!! Jadi merasa sedikit  tertantang. Setiap cm perjalanan ada saja tantangan tersendiri. Di beberapa titik motor terpeleset peleset, akibat terlalu licin. Aku masih mencoba untuk menikmatinya. Sambil bayangin adegan adegan difilm yang keren keren.

Rambut yang  berterbangan dan rok yang tersingkap singkap,  terbelai angin. Eh, terbawa angin sih lebih tepatnya. Apalagi ditambah musik tradisional. Pasti lebih menjiwai, dramatisnya. Wih! Gak malu nih rok tersingkap singkap?? Gak ada juga orang lewat. Palingan juga serangga atau hewan hewan kecil aja yang lewat. Ngapain jadi ceritain rok woy!!

Setelah nyampe di kebun rasanya pengen sujud syukur saking bahagianya. Tantangan pertama sudah usai!

Bagian paling penting adalah nyabutin singkong. Karena itu kan emang tujuannya ke kebun. Pertama cari singkong yang umur 10 bulan kurang dikit dah. Ketuaan ntar kayak panen akar, mengayu. Gak enak. Kemudian cangkul cangkul yang dalam.. mananam... eeh kok malah nyanyi. Kemudian goyang pohonnya kekiri, kekanan, depan, belakang sampe tercabut semua. Kalo ada yang tertinggal ambil aja pake tangan. Yalah! Masa pake kaki? Kalo bisa ya gak  apa sih. Terus kalo gak bisa dicangkul aja lagi. Yah, gitu deh. Ngerti kan?? Ya pastilah. Kalo belum ngerti sini deh ntar mamaku ajarin.

Keasikan nyabut singkong ternyata udah dapet 2 karung. Oh God gimana bawanyaa...!! Yawda. Ntar aku balik lagi aja.

Aku sama mama mengatur singkong seberat 20-an kg biar muat di motor. Baru starter motor aku udah mulai komat kamit baca mantra. Ya gak lah. Baca doa kali. Sepanjang jalan aku mendadak soleha banget. Tiada nafas tanpa ngebut, eh nyebut.

Ternyata yang namanya musibah tak pandang bulu. Entah bulu macan, bulu domba atau sekedar ulet bulu. Kalo udah jatuh masanya ya kena musibah juga. Padahal udah mencoba soleha juga. Waktu tanjakan motor terpeleset di lereng. Gak jauh juga sekitar 20-an cm dari jalan. Tapi kalo gak bisa nahan bisa gelundung dari lereng yang dibawahnya banyak kayu dan ada rawa juga. Bikin ngerinya itu, di kebun banyak ular juga. Selain bertemu ular, ada monyet dan kalau beruntung juga bisa ngeliat kancil berkeliaran.  Ini kebun singkong  apa kebun binatang  ya? Sebenarnya  bukan  keduanya.  Karena ilalang dan rumput lebih banyak daripada  tanamannya.  

Aku udah berusaha naikin motor ke jalan. Tapi tak kunjung berhasil. Peluh udah dimana mana. Duh! Rasanya pengen nangis tapi, gengsi ah! Ditengah keputus asaan yang melanda akhirnya mama datang ngebantuin. Makasih ya Allah! Yah. Kok mama sih. Aku pikir  Allah akan menurunkan malaikatnya untuk  menolongku. Tapi, mama bagiku itu bagaikan  malaikat  nyata dalam kehidupan  sih. Ehe.

Ternyata aku cukup pintar juga. Tak lama kemudian aku juga terperosok di lereng yang berbeda. Ya, setidaknya bukan tejatuh di tempat yang sama.  Sungguh luar biasa. Kesalahan yang berbeda memberikan pengalaman yang berbeda pula. Tapi aku sedih juga sih. Niatnya bantu mama malah jadi ngerepotin mulu. Duh, maaf ya ma.


Setelah berasa menantang maut, akhirnya nyampe di rumah juga ya Allah! Tak terkira gembiranya. Aku masih hidup! Ciahuuyyy.....!! Aku gak akan mau ngulangin lagi. Nyawaku cuman satu, gak punya cadangan. Jadi harus  di eman eman.

Aku  pikir cobaan hari itu telah  berakhir. Eh ternyata.... cobaan masih ada. Diperjalanan ngantar  singkong ke tempat  sodara, plastik merah jebol ketusuk singkong. Ya Allah...!! Cobaan macam apa lagi ini?? Berikan aku selalu kesabaran ya Allaahhh..!!  
Apapun  yang  terjadi  di  hari itu, sampai  sekarang  aku merasa sangat  bersyukur  karena  masih diberikan  kesempatan  untuk  hidup, alhamdulillah.  

Emang bener, selama manusia masih hidup pasti dikasih cobaan. Menguji kesabaran dan kemampuan dalam menghadapi berbagai cobaan dari-Nya. Tuhan tak akan memberi cobaan melebihi kemampuan hamba-Nya. Ketika diberi cobaan yang terasa berat, berati Tuhan percaya kita pasti mampu melewatinya. Kemudian, Tuhan pasti akan menjemput hamba-Nya diwaktu yang tepat. Bertanda ujian telah usai, saatnya mempertanggungjawabkan semua yang telah terjadi.

21 comments:

  1. waduuh
    itu lereng itu maksudnya jurang gitu kah rum?
    Ngeriii
    Untung ada mamah yang menjadi malaikat kehidupanmu yah ..

    :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi landai.

      Iya, alhamdulillah ☺

      Delete
  2. Beuh itu mah kayak bukan sekedar nyabut singkong ya, tapi panes. Habisnya sampe 2 karung itu..hehe
    Untung mamanya keburu datang ya, Mba. Selain jadi pengalaman bisa jadi peringatan buat lebih hati2 lagi.

    Itu kebun singkongnya adanya di tempat gitu ya, kalau cuma sekedar satu atau dua bisa dibawah jalan aja ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khilaf, kebanyakan ngambilnya 😅

      Iya, harus lebih hati hati lagi. ☺

      Terlalu jauh kalo jalan sih, tambah lagi bawa singkong hmm

      Delete
  3. Ya ampun,,,bacanya sampai deg deg an...Wah bisa membedakan juga ya singkong yang umurnya kurang dari 10 bulan dan yang lebih?? aku kok nggak bisa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mama sih yang milih. Aku cuman bantu nyabut aja. Ehehe

      Delete
  4. rum, ngeri banget banyak kalau banyak ularnya.
    aku jadi keinget berita yang korban dimakan sama ular.
    emang bahaya naek motor kalo cuaca bagus apalgi jalannya ekstrim gitu. kecuali motornya emang motor trail.
    kamu tiati laen kali rum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku juga takut sama ular. Apalagi yang berbisa.

      Iya bahaya emang kalo sarananya gak memadai. Kapok aku.. 😂

      Delete
  5. Kamu nya sih mw j kepleset
    Coba kalo g kepleset y g kepleset
    .
    Itu uler, monyet MA kancil akur g di kebon?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya musibah gimana ngelaknya.. 😒

      Gak tau ya, aku gak lihat. 😛

      Delete
  6. Yaampuun itu ngeri banget ampe jatoh.
    Untung Karna niatnya baik, jadi allah bantuin lewat malaikat "mama".
    Duh, pengalamang yg bikin deg degan dan haru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu ngalamin deg degan waktu inget ya ngakak malahan ehehe

      Delete
  7. Lain kali hati-hati ya. Jangan sampai terulang lagi.

    ReplyDelete
  8. Syukurlah nggak kenapa-kenapa. Arum tangguh juga. Memenuhi hasrat orang yang pengen singkong ternyata gak semulus yang dikira. Untung ada malaikat yang kasihnya tak terhingga sepanjang masa~

    Bisa dibilang aku udah sering "menantang maut." Lebih ke aku yang ceroboh sih. Huhuhu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, alhamdulillah.. bersyukur sekali rasanya.. 😁

      Wah, kita sama Cha.. Ceroboh.. ckckkk

      Delete
  9. Gile jagoan juga nih kamu naik motor boncengin lebarnya cuma 30 cm. Itu sih kan sepenggaris doang. ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mana ada jago? Jatuh juga.. 😑😑

      Delete
  10. Nyabut singkong tapi bisa sampe 2 karung. Buset...
    Bagi-bagi atuh. Ahahaa...

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^