Sunday, 16 April 2017

Percakapan Yang Menguras Tenaga



Di hari yang  cerah, matahari  bersinar  begitu  terik. Terlihat  2 orang  perempuan  sedang  asik  ngobrol. Beliau adalah  mama dan tetanggaku, sebut saja Lhynach. Ribet ya bacanya? Yawdah deh, Lina aja.    


Mba  Lina adalah  seorang  tuna runggu. Butuh tenaga banyak  kalo mau ngobrol sama  dia. Karena kami harus seekspresif mungkin  biar komunikasi  berjalan  dengan  lancar.  

Entah apa pembahasan  awalnya, aku lupa. Seingatku waktu  itu mama mengusulkan  mba Lina punya  anak lima. Tapi  mba Lina gak mau. Alasannya gak mau repot, kalo  gak  salah.  Kalo gak  salah  berarti  bener. Kalo bener, alhamdulillah.  Kalo salah, mohon  maaf. Terus aku  nyahut "Iya, gak usah punya banyak  anak. Ngerepotin  aku aja, kalo main brantakin rumah."

"Kalo udah  nikah, kamu bakal punya lima anak." Katanya  dengan bahasa isyarat yang sebenarnya  tak terlalu  ku mengerti. 

"Biarin! Kalo sampe aku punya anak lima, ku suruh semuanya  main ke rumahmu. Biar aku bisa makan, nonton, dan tidur  dengan  puas!" Lalu aku tertawa jahat sekali, rasain!

"Punya  banyak  anak  itu repot, cuciannya banyak!" 

"Makannya  dong, beli mesin cuci. Suamimu kan kerja, uangnya  banyak!"

"Mana ada?? Uangnya  buat makan."

"Jangan makan  terus! Nanti gemuk. Mendingan  puasa, buat  beli mesin  cuci. Sudah ah, aku sudah  capek  ngomong  sama kamu." Kemudian aku berlalu. Membiarkannya kembali  melanjutkan  percakapan  dengan mama. Sungguh melelahkan  sekali bercakap  cakap sambil menggerakkan seluruh  anggota  badan. Aku berasa senam di siang hari. Sungguh percakapan  yang  menguras tenaga.

Dari awal sampe akhir ngakak mulu ngomong  sama dia. Apalagi  ngeliat ekspresi dan gerakannya  yang  ekspresif itu. 

Pernah bercakap  dengan  orang  yang  tuna runggu juga? Atau bercakap  dengan  bahasa isyarat? Gimana  rasanya? Cerita  dong!!

13 comments:

  1. Masih mendinglah rum sama orang kyq gt, coba bayangin kalau ngomong sama pakde bolot.. Hahaha sule aja gk tahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kayaknya itu hampir sama kayak tuna runggu. Harus full ekspresif 😂😃

      Delete
  2. Selama ini belum pernah ketemu sama orang tuna rungu. Cuma liat di tipi-tipi doang. Huhuhu. Jadi, percakapan yang menguras tenaga yang pernah aku alamin, yaitu ngomong sama adik sendiri. Dianya lemot. Kalau diajak ngobrol yang rada berat atau sekedar curhat, dianya hah hoh hah hoh dan lambat dalam nanggepin. Qucedilaaaa. Apalagi kalau punya lima anak kayak adikku semuaa :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm belum pernah ya..

      Gak apa Cha.. lemot. Setidaknya dia cantik! 😂😂

      Delete
  3. tu bocah, pengen mas culik deh buat jadi ponakan mas aja hahahah. gemes :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ambil aja. Aku masih punya banyak 😂

      Delete
  4. belum pernah berinteraksi sama orang yang tuna rungu, tapi kalau ada kesempatan untuk berinteraksi meskipun nggak ngerti bahasa isyaratnya sih gue bakal berusaha untuk mengerti aja kali ya. paling senyum, ngangguk-ngangguk2 :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus sekali berusaha ngerti.

      Tanggapan pertama waktu sku ngobrol sama tetangga aja, ih ngomong apaan sih?? Males ah, gak ngerti. 😂

      Delete
  5. Gokil. Udah ada anjuran KB, tapi masih pengin punya anak 5. Wahaha. Belum pernah ngobrol sama sekali dengan orang kayak gitu, sih. Jatuhnya malah sedih gue nanti. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bilangnya banyak anak banyak rizki 😂

      Jangan hobi jatuh Yog! 😛

      Delete
  6. mesti ngotot neh
    anak nggak mesti banyak, prosesnya aja yang banyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya, boleh juga sarannya 😂😂😂

      Delete
  7. Banyak amat sampe 5.
    Bikinnya sih sanggup.
    Ngurusnya itu yang repot. :D

    Belum pernah sih ngomong ama yang tuna rungu.
    Kalo ngomong bahasa isyarat, pas di Taiwan sih, banyak yang nggak bisa bahasa Inggris, pake bahasa tarzan deh. :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^