Friday, 4 August 2017

Wisata Hutan Mangrove Di Mentawir Memang Icikiwir!


Hari minggu pagi yang menyenangkan untuk kakak iparku. Karena beliau  (cieile beliau. Tua amat!! Hahaha) didatangi ibu dan adiknya kemarin sore (sorenya entah kapan udah lupa, saking udah lamanya) dan dua hari berikutnya.  Ceritanya nginep, gitu.

Daripada bengong kayak kambing ompong. aku, Qoyyim dan Aulia, adik kakak iparku.  memutuskan untuk jalan jalan ke hutan mangrove di Mentawir!! Oh ya, pasti disini banyak yang belum pernah denger daerah yang bernama Mentawir ya?? Jadi, Mentawir itu adalah salah satu nama daerah di Kabupaten  Penajam Paser Utara.  

Yey! Uhuy! Yahuuu... Cihui!! 
Jalan jalan lagi men! Liburan ini kayaknya kebanyakan jejalan. Yah meskipun jalan jalan murah aku tetep  seneng kok.  Lumayanlah, yang penting keluar dari dapur.  Soalnya kehidupanku saat ini emang kebanyakan di dapur mulu sih.. eeh kok curhat sih..?!

Tadinya kami rencananya mau jalan bertiga. Tapi si Vina, keponakanku maksain mau ikutan. Apa apaan sih anak kecil pake ikut ikutan acaranya orang gede segala. Hemm.. Tapi karena sekalian pinjam motornya, okelah! Jahat ya? Hidup memang begitu, kedjam!!

Sepanjang perjalanan aku melihat banyak sekali rumah rumah berbahan kayu maupun tembok yang berjajar. Ada yang diatas bukit maupun dibawah bukit. Karena kalimantan emang daerah perbukitan.  Jadi jalannya ya banyak naik, turun, dan berkelok kelok. Jalananpun tak nampak baik seperti di Jawa.  Disini jalannya penuh lubang. Akibat aspal rusak ataupun belum sama sekali di aspal. Jalannya mestilah hati hati jika tidak ingin terpeleset kerikil. Kasihan sekali daerah penghasil batu bara ini. Daerahnya kaya tapi jalanannya miskin. 

Perjalanan dari Semoi Dua ke Mentawir sekitar satu jam. BTW  kayaknya ada yang belum tau ya desa Semoi Dua itu di mana?? Jadi, Semoi Dua itu salah satu daerah di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, gitu. Sedikit informasi bahwa dulunya Semoi Dua itu ikut daerah Balikpapan. Tapi sekarang sudah termasuk daerah Kabupaten Penajam. Meskipun lebih deket ke Balikpapan sih.. Ehehe.. 

Memasuki daerah Mentawir,  kami mampir dulu ke rumahnya Ika. Anak dari temennya bapakku.  Ceritanya silaturahmi lebaran gitu. Maaf maafan, lalu ngajakin Ika ikutan ke hutan mangrove.  Tapi sayangnya Ika gak mau. Alasannya baru selesai ngepel dan belum mandi. Abis ngepel rumah?? Sungguh rajin sekali temenku ini. Udah imut imut rajin pula. Calon istri dambaan banget! Segitu aja dulu promosinya. Ehem.. Ehem.. Ehem.. Kalo ada yang berminat tolong hubungi aku ya.. Huahahahaa.. 

Ternyata rumahnya Ika sama hutan mangrove itu deket banget coy! Jalan kaki aja bisa. Serius!! 

Sesampainya di tempat wisata kami disambut oleh jejeran motor di jalan dan beberapa penjual. Ada yang jualan pentolan goreng, pentolan kuah, sate dan sosis. Bikin pengen, padahal di rumah baru makan. Pengenaan ih.. 

Kami bertanya tanya apakah cuman begini doang nih wisatanya?? Cuman ngeliat penjual makanan, pepohonan mangrove dan sesama orang yang berseliweran?? Ada yang bersama keluarga, temen, pacar ataupun mungkin juga pacarnya temen, entahlah. Kemudian diam diam ada beberapa jomblo yang datang  mengharapkan ada yang jatuh cinta dengannya di tempat yang seperti ini?? Ooh... my God! Ku ingin pulang sajah..

Yawdah lah ya.. biar kelihatan liburan menyenangkan kami puas puasin aja berfotoan dengan pemandangan pepohonan mangrove. Terus penasaran juga sama tujuan kapal hilir mudik mengangkut penumpang. 

Dari kiri (Qoyyim, Aulia, Arum dan Vina).

Ternyata kalo mau masuk wisata hutan mangrove itu tiket masuknya Rp 10.000,00. Kemudian kami dibawa nyebrang dengan kapal. Barulah bisa menikmati pemandangan hutan mangrove dari dekat. Jembatannya panjang banget bok! Untungnya disana udah ada fasilitas kursi di beberapa tempat, beberapa gazebo untuk berteduh dan dua toilet. 


Ini kami lagi nyebrang pake kapal loh! Kelihatan gak sih kalo lagi naik kapal gitu?? (Gak! Gak kelihatan kapalnya. Cuma kelihatan noraknya!!) 

Melewati jembatan yang panjang.. Sepanjang kasih ibu..
 
Langit gelap, cuaca tak mendukung untuk foto biar kelihatan cantik sedikit. 


Kami seakan di giring menuju surga mangrove. Pemandanganya luar biasa. Anginnya sepoi sepoi. Sayangnya langitnya gelap tak bersahabat.  Hujan rintik rintik jatuh ke bumi. Ya Allah, tolong dong. Hujannya dikasihkan ke yang lebih membutuhkan aja, plis!!

Air lautnya menggenangi daratan yang cekung, membentuk semacam danau asin.
Terlihat beberapa orang yang memancing.  Sebenernya itu dapat beneran apa gak sih?? Soalnya aku disana gak ada lihat ikan selain ikan julung julung.  Ikan yang nampak bening dan berenang berkonfoi. Eh, berkelompok maksudnya.  Kayak manusia yang lagi demo aja, pake rame rame segala. 

Gak lama aku perhatikan (e ciee perhatian!) ternyata ada juga yang dapet ikan.  Pantesan sebelum ke sini tadi kakakku menyarankan sambil mancing. Tapi apalah dayaku. Orang gak sabaran gini disuruh mancing? Bukannya dapat ikan malah dapatnya emosi. Udahlah mancing ikannya di pinggiran jalan atau gak di pasar aja, pake umpan duit. Udah pasti dapatnya tuh!

Ternyata selain tempat wisata yang asoy buat keluarga, temen, pacar ataupun pacar temen juga biasa di buat tempat pemancingan.  Emang bener dah! Wisata hutan mangrove di Mentawir memang icikiwir! Asoy bener! Lebih dari asyiq!

Setelah puas berfotoan dan menikmati pemandangan. Eeh tetiba kami pengen pentol.  Si Vina sampai nambah lagi. Bukannya karena enak banget tapi karena emang dianya kelaparan sih. Emang dia anaknya laparan sih. Ahahaa...

Perut kenyang, kamipun sepakat pulang.  Eh, aku sih pulang.  Soalnya mau ikutan ke air terjun di Sepaku tapi si Vina gak bawa helm.  Akhirnya aku dan Vina terpaksa pulang duluan deh. Tapi asli aku masih penasaran sama air terjun yang di Sepaku itu. Mau kesana tapi gak ada temennya.  Masa iya aku kesana sendirian?? Kayak orang mau bunuh diri aja. Huhuhu..

Jadi, siapa nih yang bersedia menemaniku ke air terjun di Sepaku?? Ehehe he he he 

30 comments:

  1. Minta diteminin mantan aja Rum...

    ReplyDelete
  2. asyik liburan bareng ke hutan galau, ehh hutan bakau
    enak yah disana dapet perahu, disini malah adanya jembatan kayu aja panjang banget kayak gak berujung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak. Terus jalan sampai ke ujungnya gak? 😁

      Delete
    2. gak ada ujungnya soalnya jembatannya bercabang dan muterin hutan bakau.

      Delete
  3. Di deket daerahku ada Wisata Hutan Mangrove, di pulau seberang, tapi belum pernah aku kunjungi.

    Pengen ke air terjun juga. Pergi bareng yuk, RumπŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa belum?? Padahal kayaknya seru loh 😁

      Ayoo aku ajakin ke bukit bangkirai juga deh.. 😁😁

      Delete
  4. Wah ada tawaran nemenin ke air terjun, terima gak yah.. #BergayaMikir

    ReplyDelete
  5. Pentolan goreng? Apaan tuh
    Abang berminat dong, masih ada kan?
    Itu air lautnya basah engga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pentol goreng. Itu biasanya nyebut salome atau cilok sih.. sama aja.. beli juga disana pasti banyak yang jualan..

      🀐

      Delete
  6. Itu kalo ujannya jadi dikirim, saya pesen hujannya buat Pontianak 4 jam aja. Di sini sejak minggu kemaren kena kabut asap. T.T

    Enaknya main ke tempat wisataan mangrove biasanya ada aroma khasnya gitu, kayak misal petrikornya ujan. xD Itu kalo mau pergi ke air terjun, mungkin bisa ngajak pengantin aja, biar jadi judul film.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga Cepat dapat hujan dan kabut asapnya berhenti ya 😁

      Terus aku jadi apanya?? Pemeran figuran gitu?! πŸ˜ƒ

      Delete
  7. Seru pasti liburannya,

    Sekarang mangrove banyak di jadiin tempat wisata ya.

    Di tempat ak jg ada wisata mangrove yang hampir sama kayak gini,

    Berarti Tak sia2 Ronaldo datang ke Indonesia Jadi duta mangrove hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah

      Iya dimana mana banyak wisata mangrove..

      Iya 😁

      Delete
  8. Keren juga ni tempat, btw, disitu ada buayanya gak?

    ReplyDelete
  9. Arum itu yg depan miripan ma kamuuu kyk kembar
    Skrg wisata mangrove jd kekinian ya, maybe karena adem gitu
    Aku tsunya yg di pantai indah kapuk dan area pante ayah rum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu adek aku kak πŸ˜‚

      Iya banyak wisata mangrove sekarang. Lumayan jadi pendapatan daerah.

      Pantai indah kapuk? Kayak sinetron aja istilah kasur aja wkwkwk

      Delete
  10. Baca judulnya bikin icikiwir aja..hehe
    Cukup terjangkau lah ya, Teh, dengan tiket semurah itu bisa puas di halan-halan sembari cekrek..he

    Sayang, cuaca tak mendukung ya, Teh, coba kalau cerah pasti lebih seru. Kalau dekat mah pengen lah, Teh, bisa ke air terjun di Sepaku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa aja.. iya murah banget. Namanya juga wisata alam 😁

      Iya sayang banget!!

      Iya. Kamu jauh sih.. 😁😁

      Delete
  11. sekarang lagi marak wisata manggrove yak, di daerah saya aja udah sampe 8 spot wisata hutan manggrove. lokasinya dekat bibir pantai gitu, jadi jalan sedikit udah dapet pinggir pantai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah banyak banget!! Itu di tempatmu di kelilingi pantai kah?

      Pasti seru deh.. dan sejuk tempatnya 😁

      Delete
  12. Mentawir ini dimana ya? sayang sekali gambarnya ga begitu jelas, pasti lebih bagus lagi kalau fotonya diperjelas gitu.. jelas mangrove nya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kalimantan timur.

      Kan udah biasa ngeliat mangrove. Di mana mana bentuk daunnya sama aja πŸ˜‚

      Delete
  13. I love your blog ! Great post dear ♥
    If you want check out my blog . I write about fashion,beauty and lifestyle. Maybe we can follow each other and be great blogger friends !

    http://herecomesajla.blogspot.ba/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks. But I don't like you'r comment. 😝

      Delete
  14. Belum lama juga habis dari Wisata Hutan Mangrove gue. Tapi yang di Jakarta. :p

    Hahaha, gunain kata "beliau" kesannya emang tua banget, ya. XD

    Tapi makan pentol kayaknya nggak bikin kenyang deh. Doyan amat temenmu, Rum. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget yak wisata mangrove di Indonesia.. Semoga bisa nambah pendapatan negara.

      Iya. Makanya geli sendiri aku πŸ˜‚

      Buatku udah kenyang sih. Tapi emang si Vina itu doyan makan pentol sih 😁

      Delete
  15. Kalimantan timur yg aku tau cuma Derawan dan sekitarnya, malum jd turis dadakan. Pengen wisata hutan mangrove, tp kalo sengaja2 ke Kalimantan timur dr Lampung, lumayan di ongkos pesawatnya. Tiket masuk mangrove nya sih murmer hehe...

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^